Jalani hidup apa adanya aja, biar lebih simpel lah

10
1482
jalani hidup apa adanya tanpa khawatir - kadungcampur
It's me when travelling, kadang suka pake sendal jepit. Simpel tapi nyaman aja haha

Jalani hidup apa adanya aja – Kayaknya dulu saya pernah tuh lihat artikel tentang fake Instagram life. Artikelnya sih lebih ke fun artikel tapi satire, yang ingin menunjukkan bahwa beberapa orang ada yang berpura-pura, hanya untuk di posting di Instagram. Ada yang berpura-pura bahagia, padahal sebenarnya lagi sedih. Ada juga yang pura-pura mesra gandengan tangan dengan pasangan, padahal sebenarnya lagi marahan. Bebas sih ya, orang mau terlihat seperti apa di Instagram, kan itu hidup doi, dan itu juga akun Instagramnya doi hehe.

Kenapa sih beberapa orang tersebut perlu berpura-pura hanya untuk posting di Instagram? Konon katanya ada yang demi berapa banyak Likes yang akan didapat, atau ada juga yang ingin dilihat kalau hidupnya itu ‘always perfect’ atau kata orang pencitraan hehe. Tentunya ada banyak motif di balik berpura-pura itu ya, karena menjalani hidup apa adanya, tanpa syarat ketentuan pastinya butuh keberanian

Berpura-pura di kehidupan nyata?

Eh tapi selain di Instagram, ada juga lho di kehidupan nyata. Contohnya saya aja deh haha. Duluuuu banget, saya suka banget belanja ini itu. Belanja pakaian lah, kadang sepatu juga. Harganya ada yang biasa, dan ada juga yang menurut saya mahal. Sebenarnya kalau dipikir, ga terlalu penting juga sih ya, belanja-belanja gini, tapi mungkin karena biar diliat orang aja sih ya. Apalagi ke luar tokonya bawa kantong belanjaan dengan tulisan brand nya huehehe. Pernah ga sih kayak gini haha?

Anyway, kalau melihat ke belakang, sepertinya hobi belanja saya sekarang berkurang banyak. Saya belanja baju atau kaos karena berdasarkan kebutuhan saya sih ya, bukan karena belanja sesuatu, biar kalau dipakai terlihat keren di orang hehe. Misalnya saya sekarang udah mulai kerja kantoran lagi, berarti tentunya pakaian pun menyesuaikan. Paling di awal aja belanjanya, karena proses penyesuaian isi lemari dengan kehidupan kantoran haha.

Contoh lain lagi adalah saat travelling. Masih inget dengan perdebatan antara koper atau backpack? Haha. Sebenarnya ya suka-suka orang aja lah, ya, mau bawa koperlah, mau pakai backpack lah. Tapi dulu saya sempat terpengaruh juga sih haha. Sebenarnya saya lebih suka pake koper sih, tapi akhirnya saya beli backpack juga deh, karena omongan-omongan orang. Nah kan, saya suka bawa laptop pas jalan-jalan, lama-lama kok ya berat juga toh, akhirnya saya balik lagi ke koper. Tapi tetap aja saya bawa backpack yang kecilan plus tas kecil lagi (makin beranak haha). Jadi iya, sejak itu saya udah ga peduli sih omongan orang, mau pake koper lah atau backpack, yang penting, saya bawa yang mana saya suka.

mau travelling pakai koper atau backpack bebas - kadungcampur
Bebas lah ya, mau bawa koper, ransel backpack, atau bawa keduanya juga tak apo

Jalani hidup apa adanya = hidup simpel?

Emangnya kalau jalani hidup apa adanya itu sama dengan menjalani hidup dengan simpel? Hmm, bisa dibilang gitu sih, kan apa adanya hehe. Ini mirip sama dengan kalau kita mementingkan ‘kebutuhan’ ketimbang ‘keinginan’ kita. Eh tapi yang namanya antara kebutuhan dan keinginan ini suka blur emang garisnya, apalagi kalau kita udah ingin sesuatu dari lama banget hehe.

Misalnya kalau dibilang saya butuh minum kopi karena lagi ngantuk berat, berarti ada banyak pilihan nih. Apakah mau beli kopi di café terkenal, atau tinggal melipir ke kantin belakang untuk beli kopi sachet, atau bisa juga buat kopi sendiri sih. Nah, kalau yang tiga pilihan saya sebutkan ini, berarti udah masuk ke ‘keinginan’. Terkadang saya ingin menikmati suasana café, jadi saya akan pilih ngopi di café, atau misalnya kalau saya ingin berhemat, ya udah tinggal beli di kantin belakang yang harganya ga sampe Rp 10,000 atau buat sendiri.

Balik lagi ke kebiasaan saya belanja dulu. Dulu saya ingin beli ini itu ini itu, semuanya ingin. Tapi sekarang saya udah mulai menimbang-nimbang sih, butuh ga ya kalau beli ini? Kalau saya ga butuh, ya udah, lewat aja gitu hehe. Alhasil kayaknya udah lama banget saya ga beli kaos untuk pergi-pergi. Saking simpelnya, saya sampe bingung kalau mau liburan, karena bawanya kaos itu-itu aja. Sampe kadang temen saya suka nyeletuk kalau pakaian saya di postingan Instagram itu-itu aja  hahaha. Ya udah lah ya, dibuat simpel aja, karena saya kepikirannya akan beli kaos lagi kalau yang lama udah belel hehe.

Tanpa syarat ketentuan

Jalani hidup apa adanya dengan hidup tanpa berpura-pura, hidup simpel, sebenarnya ini juga mirip dengan salah satu provider telekomunikasi kita yang berwarna kuning itu, hehe. Ho oh si IM3 Ooredoo. Jadi saya baru sempet liat salah satu video klipnya di YouTube yang tentang ‘Jalani hidup apa adanya dan tanpa syarat ketentuan,’ yang ini nih:

Setuju banget kan ya dengan apa yang ada di video clip tersebut. Jalani hidup apa adanya, ga perlu terlalu khawatir, ga perlu pura-pura, dan lainnya. Ini juga sesuai dengan salah satu paket yang disediakan oleh IM3 Ooredoo yang apa adanya dan tanpa syarat ketentuan, yaitu paket Freedom Internet.

Paket Freedom Internet ini merupakan paket yang pure internetnya. Ga ada yang namanya kuota malam, kuota social media, atau lainnya. Pure bisa digunakan 24 jam untuk internetan, tanpa syarat ketentuan. Dan ketika kita ga sadar kalau ternyata kuota kita habis, tenang aja dan ga perlu khawatir, karena pulsa kita akan baik-baik aja. Di paket Freedom Internet ada yang namanya ‘Pulsa Safe’, jadi pulsamu akan aman ga akan dikenakan tarif dasar internet, ketika kuotanya abis. Paling yang berkurang hanya kecepatannya aja, karena hanya sampai 64kbps saat pulsa safe.

Enak kan ya, kalau gitu?

Udah ga perlu khawatir lagi, ga perlu bingung dengan syarat ketentuan berlaku, tinggal jalanin hidup apa adanya aja deh kalau gitu 😊

paket freedom internet im3 ooredoo tanpa syarat ketentuan - kadungcampur
Paket Freedom Internet dari IM3 Ooredoo yang memberi banyak tanpa syarat ketentuan

10 KOMENTAR

  1. Iya ya bener Timo nih, kadang hidup ini ga dipungkiri emang penuh kepura-puraan juga, sekitar kita deh, diri kita aja pasti pernah ngerasain, seperti yang Timo cerita ntu hihii. Tapi bagemana kita menyingkapinyanya aja, asalkan ga berlebihan ya wajar lah.
    Dibikin simple, prinsipku sih ga ngurusin/ngepoin orang lain, fokus berkarya dengan menjadi diri sendiri yang menghasilkan eeaa,

  2. Tuntutan untuk jadi sempurna di media sosial kalau nggak disikapi dengan bijak, malah jadi tekanan batin sih. Kalau jadi diri sendiri berasa nyaman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here