Ketika besar pasak daripada dompet melanda

16
127
besar pasak daripada dompet - kadungcampur

Pernah ga ya, ngalamin yang namanya besar pasak daripada dompet, alias besar pengeluaran daripada pendapatan yang diterima?

Duh saya pernah banget! Sampai rasanya hidup mengais-ngais recehan dari dompet, dan bahagia banget kalau misalnya nemu lipetan uang kertas yang nyempil di dalam tas. Padahal mestinya kalau masih single dan belum punya tanggungan, mestinya bisa banyak menyisihkan uang buat disimpan, ya? Tapi kok bisa sampai kek gitu?

Hmm, kalau saya ngeliat ke belakang, pastinya karena gaya hidup sih ya, yang membuat saya besar pasak daripada dompet!

nongkrong di kopi kodok bandung - kadungcampur
Hayooo .. berapa banyak Rupiah yang kamu keluarkan untuk ngopi-ngopi cakep?

Pindah ke Bandung untuk sementara waktu

Pernah beberapa waktu lalu saya sempat kerja di Bandung beberapa bulan. Selama beberapa bulan ini, praktis saya tinggal sendiri, dan tinggal di kos-kosan. Udah lama banget ga tinggal di kosan, dan akhirnya ketemulah kos-kosan yang harganya lumayan. Padahal gaji waktu kerja di Bandung dulu ga terlalu seberapa besar dibandingkan waktu freelance hehe.

Mengisi kamar berlebihan

Karena sebelumnya tinggal di rumah bersama keluarga, rasanya tuh tinggal sendiri jadi lebih bebas, ya. Layaknya orang yang baru menempati tempat tinggal baru, langsung deh saya seregep beli ini-itu untuk mengisi kekosongan kamar kosan. Mulai dari peralatan mandi, peralatan bersih-bersih kamar, sampai meja. Meja yang dibeli pun sampai dua macam. Meja lipat kecil buat kerja, dan meja besar panjang buat taruh TV.

Hah, ngapain sampai beli TV?

Iya, anggaplah untuk mengisi keseharian setelah pulang kerja hahaha. Belilah TV LED baru yang cukup besar untuk ukuran kamar sekelumit. Bahkan saya ga tanggung-tanggung ketika masuk ke toko elektronik beli TV tersebut. Saya pun langsung beli Blu-ray player beserta sound system! Alasan dalam hati karena saya punya stok film Blu-ray yang saya beli waktu black Friday di bulan Oktober.

Wow banget kan pengeluarannya!

Emang gajinya cukup buat beli semua itu?

Ga juga sih. Kalau ga salah ingat, saya bagi dua antara beli tunai dan kartu kredit. Bayar kartu kreditnya pun dibuat jadi cicilan, biar lebih ringan hehe.

Dan kalau misalnya ditanya, apa kabar tuh TV dan Blu-ray sekarang?

Kalau TV masih dipakai tentunya, tapi kalau Blu-ray udah mulai jarang dipakai hehe, soalnya kebiasaan streaming TV series aja, ketimbang nonton Blu-ray hehe. Maaf, ya 😀

Suka hang out!

Satu hal yang saya suka dengan Bandung adalah banyak tempat nongkrong hehe. Bahkan saya sampai buat daftar tempat nongkrong di Bandung di blog lho hehe. Udah baca belum? 😀

Keseringan nongkrong, lalu makan di café, dan sebagainya, ternyata ga terlalu baik buat kesehatan dompet haha. Tapi ya gimana, kan menyenangkan saat lagi kumpul sama teman-teman. Lagian kan lumayan ya foto-fotonya café dan makanannya buat konten di media sosial sama di blog haha. Ngomong-ngomong udah follow akun Instagram Timoeats? Ini ketika saya menjadi seorang foodies haha!

lunch at nebula bali - kadungcampur
Oke ini bukan di Bandung sih, tapi pas lagi di Bali huehe, di salah satu cafe cakep yang namanya Nebula!

Yah, karena keseringan hang out, baru kerasa deh pas di pertengahan bulan. Lah kok, si dompet udah mulai menipis aja hehe. Biasanya saya juga suka bayarnya pake kartu kredit nih saat hang out. Nah kalau yang ini, baru kerasa pas akhir bulan, saat terima tagihan haha.

Suka jalan-jalan, tapi bayarnya pakai kartu kredit

Kalau inget-inget, kira-kira apa aja sih yang menyebabkan saya jadi besar pasak daripada dompet?

Ternyata urusan berlibur hehehe.

Liburan tentunya menyenangkan, apalagi kalau udah ketemu pantai, langsung deh, foto sana-sini. Tapi di balik hal menyenangkan ini, ternyata saya suka menggunakan kartu kredit untuk urusan berlibur. Dimulai untuk membayar urusan persiapan liburan, seperti contohnya beli tiket penerbangan dan booking hotel, semuanya pakai kartu kredit. Alasan saya lagi-lagi karena nanti bisa dibuatin cicilan deh. Kan lumayan tuh, bayarnya lebih ringan, ya.

Lalu pas di destinasi liburan apakah bawa uang tunai atau gimana nih?

Tentunya saya bawa uang tunai secukupnya lah, ga mungkin kalau kosongan dompet haha. Tapi terkadang, saya juga suka pakai kartu kredit pun saat mau bayar makanan atau pas saat terakhir liburan, yang mana uang sudah tinggal sedikit dan mulai disayang-sayang haha.

Ketika saya sudah mulai pakai kartu kredit, rasanya udah agak susah untuk mengontrol pengeluaran. Beda kalau misalnya kita bayarnya pakai uang tunai, ya. Biasanya saya sudah perkiraan bawa uang tunai sekian, apalagi kalau ke luar negeri. Dan pastinya bisa kelihatan di depan mata ya, kalau persediaan uang tunai mulai menipis haha. Hmm, kapan ya kira-kira saya pakai kartu kredit ketika lagi liburan? Kebanyakan sih untuk bayar makan, ya. Atau ga ya saat beli oleh-oleh. Kalau begini, sekali lagi, biasanya saya pun meringis di akhir bulan saat terima tagihan kartu kredit haha.

stay at brown feather kerobokan bali - kadungcampur
Iseng-iseng cobain tempat tidurnya Brown Feather di Bali 😀

Selain berlibur, saya pun juga suka iseng nyobain tempat penginepan yang lumayan oke lah.

Hmm, kalau yang ini termasuk liburan ga, ya?

Ini juga sebenarnya pengeluaran yang ga direncanakan sih, ya, tapi karena lagi pengen aja, alhasil book hotel aja deh. Dan sekali lagi pakai kartu kredit.

Wah, kalau semuanya di pool di kartu kredit, lama-lama jadi bukit kan ya tagihannya hehehe.

Oh iya, saya bicara soal pemakaian kartu kredit seperti ini, bukan berarti saya anti kartu kredit, ya. Saya tetap pakai kok ketika dibutuhkan ?

Besar pasak daripada dompet

Akibat gaya hidup saya yang melebihi penerimaan setiap bulannya, akhirnya muncullah keadaan besar pasak daripada dompet. Gaya-gayaan sih saya, karena pengeluaran terkadang lebih besar dari pemasukan bulanan. Bingung kan jadinya kalau udah seperti itu? Masa gaji semuanya mau dipakai untuk bayar tagihan, ya? Kalau semuanya dibuat bayar tagihan, saya pun bingung, nanti sehari-hari pakai uang apa? Masa dari tabungan aja. Lama-lama abis dong, ya. Padahal kalau saya ga mengalami besar pasak daripada dompet, bisa aja waktu itu sisihin sekian persen buat ditabung atau investasi apa kek, kan pasti dikasih lebih tuh kalau pas lagi oke.

Kalau kamu sendiri pernah mengalami hal seperti saya ga, ya?

#PastiDikasihLebih

liburan ke coron philippines - kadungcampur
Asiknya pas lagi berkunjung ke ‘mini Raja Ampat’ di Coron, Philippines. Jalan-jalan emang asyik kan? Tapi jangan sampe tercekik tagihan kartu kredit setelah liburan, ya 🙂

16 KOMENTAR

  1. “Akibat gaya hidup saya yang melebihi penerimaan setiap bulannya, akhirnya muncullah keadaan besar pasak daripada dompet”

    trus kemevvahn ini dari mana duitnyaa ? Hmmm curigaa km jadi simpenan dehh ..wkkkkk ??

  2. Baca postingan ini saya jadi merasa tertohok, hahahah 😆
    Kalo saya sih kebanyakan hangout sampai lupa kalo dompet sudah meinipis padahal masih jauh dari tanggal gajian, wkwkwk 😆
    Makanya sekarang ini lebih memilih udah ikut tabungan rencana, jadi setidaknya masih punya simpanan untuk masa depan walau seikit 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here