Advertisements

Packing pakaian untuk travelling

Author: | Posted in Wisata No comments

Packing pakaian untuk travelling – Kalau ada pertanyaan, seberapa lamakah persiapan packing untuk travelling, mungkin saya akan bilang ga butuh lama-lama amat. Bahkan terkadang pas mepet mendekati hari keberangkatan baru saya rempong ngurusin ini itu, ngegulung pakaian, dan kemudian beli ini itu untuk keperluan tambahan. Apalagi kalau perginya cuma beberapa hari aja haha. Tapi biasanya beda perlakuannya kalau rencana liburannya agak lama, dan ke negara yang udah agak-agak ke belahan bumi utara atau selatan hehe.

packing buat liburan - kadungcampur.com

Sudah siap-siap packing pakaian buat liburan?

Tips saat mau packing pakaian untuk travelling

1 | Cek cuaca dan iklim di destinasi liburan

Cek cuaca dan iklim di destinasi liburan itu penting banget sih, karena biar ga salah kostum, dan biar kita ga menderita juga. Wong rencananya mau liburan kok malah menderita huehehe.

Seperti halnya waktu saya mau pergi ke Cina atau Vietnam beberapa waktu lalu, yang udah agak menjauh dari garis equator hehe. Beberapa hari sebelum keberangkatan, saya udah mulai ngecek perkiraan cuaca di tempat tujuan. Misalnya waktu berlibur ke Vietnam, saya mengunjungi Da Nang dan Hoi An. Pas saya ngecek, wuih suhunya udah di angka belasan derajat celcius dan terkadang hujan. Memang sih belum sampe satu digit suhunya, tapi tetep aja itu lebih dingin dari rata-rata suhu di Jakarta.

Pernah juga waktu berkunjung ke Australia yang memiliki 4 musim. Kalau Australia ini musimnya kebalikan sama negara-negara di Eropa atau Amerika (utara) yang ada di belahan bumi utara. Jadi jangan sampai salah ya, haha. Akhir tahun hingga awal tahun di Australia merupakan musim panas. Tapi jangan kaget kalau pas di Melbourne, dalam sehari bisa udaranya sejuk, panas banget, bahkan hujan.

2 | Bawa pakaian sesuai cuaca atau iklim setempat

Udah tau cuacanya seperti apa? Ya udah, tinggal disesuaikan aja lah pakaian yang dibawa. Kalau menurut saya sih fashion pria tuh simpel ya, misalnya kalau mau liburan ke Bali, dan memang lagi ga musim ujan, ya udah deh, paling bawa celana pendek pergi, beberapa kaos, satu buah jeans untuk jaga-jaga. Nanti pas berangkat paling hanya pakai celana pendek, kaos, dan sepatu kesayangan dipakai ~~ soalnya sepatu kalau dimasukin ke tas, yang ada malah makan tempat haha. Tuh kan, fashion pria sih, sesimpel itu.

Nah, bagaimana kalau misalnya ke negara dengan cuaca yang dingin. Paling saya tinggal tambahin sweater aja, sama bawa pakaian lebih banyak, siapa tau kalau kedinginan, pakainya perlu didobelin hehe. Waktu saya liburan ke Hoi An, Vietnam, saya sepedaan sama teman saya, Arisman, ke pantai di sana. Biasanya ya, ke pantai tuh ya paling pakai celana pantai, sama kaos oblong yang longgar santai, lah ini malah pakai sweater hehe. Ya, itu sih karena emang cuacanya lagi dingin.

pakai sweater di pantai an bang hoi an vietnam - kadungcampur

Ke pantai aja pakai sweater huehe. Ini pas lagi di An Bang beach (Hoi An, Vietnam)

Kebetulan saya belum pernah liburan saat musim dingin dan bersalju. Konon sih kata temen saya, biasanya akan serombongan yang dibawa, misalnya jaket, long john, pakaian penahan panas, kaos kaki, baju yang banyak ~~ karena biar bisa dipake dobel-dobel gitu. Yang saya baru ngeh dari yang disebutin temen saya adalah pakaian penahan panas. Tujuannya adalah ya menjaga badan kita tetap hangat di musim dingin.

Oh iya, kalau memang kamu mau stock dulu pakaian musim dingin, mending belinya pas lagi ga musimnya, biar harganya diskon hehe — biasanya gitu sih, ya.

3 | Ga perlu bawa pakaian berlebih

Memutuskan berapa banyak helai pakaian yang saya bawa, terkadang mikirnya suka lama banget. Galau antara takut kekurangan atau kelebihan. Kalau kelebihan sih ya tidak apa, nah kalau kekurangan, jadinya ya udah deh, abis dipake kemudian dijemur atau diangin-anginin dulu huehehe.

Pas awalnya sih suka ngitung bawa pakaian berapa banyak berdasarkan jumlah hari saat liburan. Jadi kalau dua minggu, ya bawanya sampai 14 biji. Sampai rasanya tas kok penuh sesak, ya haha. Belum bawa pretelan yang lain. Dan bener aja, ternyata pada kenyataannya, pakaian yang dipakai, paling setengahnya, paling banter ya setengah plus beberapa baju aja.

Yang paling menyenangkan sih, kalau pas lagi traveling tuh nginep di apartemen yang ada mesin cucinya, atau di hostel yang juga sedia mesin cuci (biasanya mesin cuci koin). Jadi kita tuh ga perlu bawa banyak-banyak. Tapi akan jadi ribet kalau travelingnya lama, terus pindah-pindah. Bisa berabe kalau pas pakaian belum kering udah mesti pindah hehe.

Kalau misalnya liburannya ke Bali atau Bangkok, sepertinya ga usah pusing-pusing kalau misalnya kekurangan baju. Banyak banget toko pakaian, baik itu fashion pria atau wanita, yang menjual pakaian murah meriah. Nah, karena murah meriah itu, makanya ada juga tuh orang-orang, yang saat mau pulang, pakaian-pakaian tersebut ya antara dibuang, dikasih ke temennya, atau disumbangin.

4 | Pakaiannya dilipat atau digulung?

Ah, kalau ini mah terserang orang yang mau pergi hehe. Kita pasti punya preferensi masing-masing. Dulu awalnya, kalau lagi travelling dan bawa koper, saya senangnya dilipat. Tapi ga enaknya kalau pakaiannya dilipat, ada bekas lipatannya hehe. Makanya kemudian saya mengubah cara packing pakaian dengan menggulung pakaiannya. Kalau pakaiannya digulung, memang terkadang suka agak-agak lecek, ya, tapi ya kalau saya sih biarin aja deh haha.

Untuk urusan ngegulung pakaian aja ada beraneka ragam triknya, mulai dari yang pakaiannya dilipat dulu di sisi tengah, baru kemudian digulung dari atas ke bawah, dan masih ada beberapa trik lainnya yang bisa kita cari tau di internet.

Oh iya, ada masanya juga saya pas packing pakaian tuh, bukannya si pakaian dilipat atau digulung, tapi ‘digelar’ di dalam koper. Biasanya bagian atas pakaian itu saya mentokin ke satu sisi koper, dan saya ‘korbankan’ bagian bawah pakaian untuk dilipat ~~ karena kalau kopernya kecil, biasanya bagian bawah pakaiannya udah bakal melewati sisi koper satunya. Makanya ya, mau ga mau, harus dilipat. Namun karena itu bagian bawah pakaian, ya mestinya orang-orang ga akan terlalu notis dengan lipatan di bagian bawah pakaian hehe.

5 | Menurutmu apa lagi?

Packing untuk liburan memang sebaiknya jangan mepet, karena takut nanti ada yang ketinggalan, apalagi kalau ada yang perlu dibeli-beli hehe. Nah, menurutmu apa lagi nih tips packing pakaian untuk travelling? 🙂

guilinxi railway station china timo wp - kadungcampur.com

Packing udah kelar, so sekarang tinggal liburan deh 😉

Advertisements

Add Your Comment