Gimana sih cara mengatasi rasa cemas?

0
2109
cara mengatasi rasa cemas - kadungcampur
Tiba-tiba cemas? Gimana sih cara mengatasinya?

Gimana sih caranya mengatasi rasa cemas? – Pernah ga tiba-tiba merasa cemas atau was-was akan suatu hal. Oh tentu lah ya, misalnya waktu kuliah dulu, ketika dalam suatu mata kuliah, tiba-tiba dosennya tanyain satu-satu mahasiswa. Sebenarnya sih itu hal yang lumrah ya, kalau kamu rajin bacain materi kuliah sebelumnya. Sedangkan saya waktu itu ga terlalu rajin huehe, akhirnya cemas lah ketika dia nunjuk satu-satu, dan akhirnya nunjuk saya. Gelagapan ga bisa jawab haha.

Kalau pas saat udah kerja pun, kadang cemas melanda! Misalnya dulu waktu kerja di bank, pernah ada rasa cemas ketika tidak sampe target sales, padahal akhir bulan tinggal satu atau dua hari lagi. Akhirnya mulai deh mikir gimana caranya buat nutup. Mulai telpon sana-sini, termasuk saudara untuk buka tabungan atau deposito haha.

Nah, kedua kecemasan di atas, sebenarnya bisa diatasi dengan gampang kok. Misalnya yang cerita soal kuliah, bisa diatasi kalau saya belajar dengan rajin deh. Kalau yang pas kerja di bank, semestinya saya kudu rajin cari-cari dari awal bulan ya, kennn?

Lalu bagaimana sih dengan kondisi sekarang ini, di kala dunia lagi dilanda oleh virus corona atau nama ilmiahnya covid-19. Rasa cemas pasti juga ada, apalagi untuk saat ini belum ditemukan vaksinnya.

Rasa cemas menyerang!

Sebenarnya kejadian ketika rasa cemas menyerang sempat terjadi, pas sekitar minggu ke-2 saya mulai kerja dari rumah. Kalau ga salah sekitar akhir Maret 2020. Sebenarnya ya saya biasa-biasa aja. Kalau dari luar keliatannya biasa aja, tapi sepertinya secara psikis saya merasa cemas, termasuk dengan kondisi saat itu (kalau ga salah, saat itu sekitar dua minggu setelah WHO menyatakan kalau penyebaran covid-19 sudah termasuk skala pandemic). Selain itu, rasa cemas juga karena tinggal terpisah beda kota dengan orang tua dan keluarga yang lain. Sepertinya rasa cemas dipicu dengan rasa khawatir berlebih.

Akibat dari rasa cemas berlebih

Awalnya sebenarnya saya ga terlalu ngeh, kalau saya terkena serangan cemas karena psikis. Yang saya alami adalah nafas terasa berat. Padahal sebelumnya biasa-biasa aja. Jeng jennggg, langsung mulai panik menyerang. Kenapakah ini? Langsung saya cek gejala kalau terkena covid-19. Pikirannya langsung ke mana-mana.

Trus ga lama, kemudian tiba-tiba sepertinya salah satu saluran lubang hidung (sisi kiri) seperti mampet. Saya langsung deh, panasin air pakai ceret. Kan ke luar ya uap nya dari corongnya, saya coba hirup-hirup uap panasnya buat melegakan saluran pernapasan haha. Kemudian saya coba cara lain lagi, yaitu mencampur Vicks oles dengan air panas yang saya taruh di ember. Saya langsung ambil handuk buat nutupin kepala saya, dan mencoba untuk menghirup uap dari Vicks yang sudah tercampur dengan air hangat. Tapi kok rasanya ga mempan, ya, huhuhu.

Saat itu sebenarnya ada rasa ketakutan juga menyerang. Takut meninggal haha. Kenapa gitu? Karena waktu itu kan, rasanya napas berat, sepertinya sih kalau napas tuh perlu ‘diperintah’ sama otak, padahal otot pernapasan kan jalannya udah otomatis ya. Apalagi ditambah hidung bumpet. Makanya saya sampai ga berani tidur, takut tiba-tiba napasnya berhenti hehe. Sempet sih, karena saya udah kecapean, terus tertidur, eh tiba-tiba kebangun, karena reflex dari otot pernapasan yang mencoba menarik napas. Duh deg-degan banget rasanya.

Keesokan harinya sih memang saya sempat menduga-duga, apa ini karena cemas ya. Lalu saya teringat kalau dulu pernah mengalami seperti itu, dan pernah konsultasi ke dokter deket rumah saya. Langsung deh, saya kontak dokter saya.

Bagaimana saya mengatasi rasa cemas?

Ini adalah beberapa hal yang saya lakukan untuk mengatasi rasa cemas. Beberapa dikasih tau oleh dokter saya, ada juga yang saya baca-baca dari internet.

1 | Buat kondisi tidur senyaman mungkin

Kebetulan udah beberapa bulan belakangan ini, saya kalau tidur selalu nyalain lampu. Ini gara-gara saya waktu itu keseringan nonton film horror hahaha. Nekat sih, padahal ga terlalu suka. Akibatnya ya gitu, tidur sambil lampu nyala. Sepertinya ini salah satu hal yang membuat tidur saya kurang nyenyak kali, ya. Memang sih pada dasarnya saya tidur-tidur aja, tapi kemungkinan besar saya ga terlalu nyenyak tidurnya. Mungkin ga sampai deep sleep juga.

Dan dokter saya langsung bilang, kalau tidur lampunya tolong dimatikan! Jeng jeng!

Di … ma … ti … kan … , dok? >,<

Akhirnya saya punya solusi lain sih. Lampu kamar tetap dimatikan, tapi saya coba pakai lampu meja yang warna cahayanya kuning. Jadi cahanya ga seterang kalau lampu gantung kamar yang cahayanya putih menerangi seantero ruangan. Kalau lampu meja kan cuma menyorot dari satu sisi aja, ya.

Dan, cara seperti ini, ternyata ampuh juga untuk saya hehe.

2 | Setel musik relaksasi

Yes, dengerin musik relaksasi. Mungkin kamu kalau cari-cari musik di YouTube, kamu pasti bakal nemu banyak pilihan musik relaksasi. Saya selalu pilih yang durasinya panjang, sekitar dua-tiga jam ke atas atau sekalian yang delapan jam aja. Dan pastiin aja nanti next musik atau video nya akan menyetel lagu apa, biar kamu ga kaget pas tidur hehe.

Biasanya sih ya musik untuk relaksasi itu tanpa penyanyi, alias instrument aja. Soalnya kalau saya dengerin musik yang ada penyanyinya, kadang malah ngikutin nyanyi dalam hati. Apalagi lagunya dalam bahasa yang kita pahami – bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Jadinya malah ga tidur-tidur kalau gini hehe.

Selain itu, mungkin kamu juga bisa pilih audio yang isinya suara air mengalir, suara hujan, atau suara ombak. Mana aja bebas, yang penting bisa membuat kamu lebih relax.

Percaya ga, saya tuh sampai akhirnya langganan YouTube Music! Lho emang kenapa? Pertama, pastinya ga ada iklan. Ga lucu kan, pas udah hampir menuju tidur, tiba-tiba kebangun karena suara iklan! Ke dua, karena saya mau matiin layar hapenya (hapenya di-lock). Karena kalau YouTube-nya masih free, pasti nanti lagunya akan stop kalau kita switching app, atau lock hape nya.

3 | Pakai essentials oil

Sejujurnya, baru kali ini saya kepikiran pakai essentials oil lho haha. Ini juga ga sengaja banget, ketika saya lagi liat-liat timeline di Twitter, trus ada Simbok Venus (@venustweets) yang lagi jualan dagangannya huehehe. Kebetulan Simbok (nama aslinya Drini btw hehe) tuh suka buat-buat prakarya sendiri, mulai sabun batangan, shampoo batangan, dan sekarang essentials oil.

Trus dikasih tau lah apa aja bau wewangiannya, mulai dari ada yang lemon, lavender, peppermint, dan lainnya. Ternyata setiap jenis essentials oil ini, punya manfaat yang beda-beda. Awalnya saya tanya-tanya, ternyata (TENTUNYA!) informasi kek gituan ada banyak di Google haha. Ya mohon maap nih, ga pernah kepikiran beli minyak essential. Katanya, tinggal cari aja : Benefit essential oil (masukan jenisnya).

Manfaat essentials oil macem-macem, ada yang menyegarkan, ada yang untuk pencernaan, ada yang untuk mengurangi stress. Well, salah satu penyebab cemas tentunya adalah stress. So tanpa pikir panjang akhirnya saya beli deh dari Simbok untuk dicoba. Jangan lupa beli alat diffuser nya, ya. Ada banyak di online shop hehe (ini juga dikasih tau Simbok).

Pemakaian essentials oil, ternyata hanya beberapa tetes aja ke air yang sudah dituang di dalam alat diffuser-nya. Nanti akan ada uap yang ke luar dari lubang diffuser-nya. Lalu hasilnya gimana? Entah ini memang beneran karena pakai essentials oil atau ga, tapi tidur saya nyenyak sampai bablas haha. Makanya setelah pemakaian beberapa kali, lebih baik saya pakai pas weekend aja hahahaha.

Ada saran lain untuk atasi cemas?

Pastinya ada banyak kok cara mengatasi rasa cemas. Kalau kamu perhatiin, sejak work from home, ada banyak sesi meditasi yang diadakan oleh para ahli di Instagram atau Zoom. Dengan meditasi, kamu akan diajarkan bagaimana cara untuk relax, mengatur pernapasan dan sebagainya. If this works for you, then go ahead.

Ada lagi yang lain, seperti pastinya udah kita tau, misalnya tidur yang cukup, jangan begadang (sambil nyetel lagunya Rhoma Irama), makan makanan yang bergizi, dan sebagainya. Bebas sih ya hehe.

Atau kamu punya cara yang lain kah? Bagi-bagi ya di komen 😉

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here